Pelajaran Dari Covid-19
Keterangan Gambar : La Nita, S.Pd., M.M

Pelajaran Dari Covid-19

48 views
0

Virus corona mewabah. Covid-19 begitu menakutkan. Dunia kocar-kacir. Indonesia jadikan virus corona sebagai bencana nasional. Banyak orang takut, stress, bahkan frustasi. Disuruh waspada malah menebarkan ketakutan. Disuruh social distancing malah bergembol.

Betapa hebatnya wabah virus corona. Mencengankan dunia, menghebohkan semua orang. Hingga bikin stress, takut, khawatir suatu negeri”

Sementara kemarin-kemarin, berapa banyak orang lupa. Seolah-olah ia menjadi penguasa dunia. Bahkan pikiran dan perilakunya, hampir tidak ada yang ditakuti lagi. Orang-orang gagal mengendalikan ego dan memenangkan hawa nafsu. Manusia yang merasa digjaya dalam hidupnya. Karena punya harta, punya pangkat, punya jabatan dan merasa status sosialnya tingi. Mereka lupa diri, alpa dalam hidupnya. Manusia yang terlalu cinta dunia. Dan terlalu mudah berpikir buruk. Senang menyalahkan orang lain. Gemar membenci. Hingga hidupnya penuh prasangka. Manusia yang tidak lagi jernih hatinya, tidak bersih hati pikirannya. Sekalipun wajah dan tubuhnya, sangat bersih tampaknya.

Virus corona bukan hanya mengingatkan. Tapi menegaskan. Bahwa manusia itu bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa di dunia ini. Manusia tidak lain hanya makhluk kecil seperti semut bahkan virus corona juga di mata-Nya. Ini bukan soal takut atau tidak takut. Bukan pula soal stress atau tidak stress. Tapi soal hikmah, siapa yang mampu mengambil hikmah dari wabah virus corona. Manusia yang berpikir, atas apa yang telah diperbuat sebelumnya. Dan mau bagaimana si manusia ke depannya? 

Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar merepa berpikir.” (QS. Al-A’raf: 176).

Ada hikmah yang luar biasa di balik virus corona. Bahwa akhirnya hidup manusia itu hanya sebentar. Dan tidak perlu lagi ada kesombongan, keangkuhan bahkan iri dan dendam. Karena akhirnya, harta yang paling berharga bagi manusia, siapapun, adalah tiga saja. Yaitu 1) ilmu yang bermanfaat, 2) amal jariyah, dan 3) keturunan yang soleh/solehah. Sementara yang lain-lain; kekayaan, pangkat jabatan, dan obrolan sesama teman pun hanya aksesori semata. Hanya bonus dari Allah SWT. Bila aksesorinya dipakai baik maka jadi pahala. Bila aksesorinya dipakai buruk maka jadi dosa. Sangat sederhana”.

Hidup ini memang begitu. Ada orang yang diuji terus menerus selama hidupnya. Ada pula yang diuji dengan virus corona, Ada pula dengan sakit. Bahkan ada ujian dengan kekakayaan, kecerdasan dan atas nama pertemanan. Tapi sayang, tidak banyak orang yang bisa “lulus” dari ujian-ujian itu semua. Karena apa? Karena gagal mengambil hikmahnya. Ibarat orang yang doyan ngomongin keburukan orang lain. Tapi tidak mau berhenti, maka itulah orang yang gagal mengambil hikmah dalam hidup.

Jadi, apa hikmah di balik virus corona.

“Sangat sederhana. Kerjakan saja yang disenangi Allah SWT. Maka Allah SWT akan senangi dan lindungi kita. Karena kebaikan, adalah sesuatu yang dikerjakan bukan dibicarakan”.

Oleh La Nita, S.Pd., M.M.
Penulis adalah ASN di Kabupaten Buton Utara yang mengisi jabatan strategis sebagai Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumberdaya Manusia (BKPSDM) Kabupaten Buton Utara. Semasa kuliah penulis juga merupakan Kader HMI.