AHM Salurkan Paket Sembako Ramadhan Kepada Masyarakat
Keterangan Gambar :

AHM Salurkan Paket Sembako Ramadhan Kepada Masyarakat

9 views
0

Jakarta, Radarsultra.co.id – PT Astra Honda Motor (AHM) menyalurkan paket sembako Ramadhan Sehat sebanyak 1100 paket kepada masyarakat di sekitar lingkungan perusahaan untuk menemani mereka menjalani pola hidup sehat selama puasa di bulan Ramadhan.

Ketgam : Penyaluran Paket sembako, Ramadhan AHM ke masyarakat di lingkungan perusahaan

Paket sembako Ramadhan Sehat tersebut terdiri dari beras, minyak sayur, gula pasir serta makanan siap saji ini tidak hanya diberikan kepada warga saja tapi juga dibagikan kepada para pedagang kaki lima di sekitar lokasi pembagian sembako.

General Manager Corporate Communication AHM, Ahmad Muhibbuddin mengatakan, pemberian sembako ini merupakan kegiatan rutin tahunan perusahaan dalam berbagi kepedulian setiap bulan Ramadhan untuk warga di sekitar perusahaan.

Pemberian sembako Ramadhan Sehat kami harapkan mampu membantu pemenuhan kebutuhan pokok yang layak bagi masyarakat selama bulan Ramadhan. Kami pun mengajak masyarakat untuk selalu menerapkan protokol kesehatan menghadapi Covid 19 agar dapat bersama-sama menyambut Hari Kemenangan Idul Fitri nanti dengan sehat, baik jiwa maupun raga” ujar Muhibbuddin, Senin, (11/05/2020).

Pemberian sembako ini dilakukan secara bertahap di beberapa titik lokasi. Tahap pertama dilakukan di area Cikarang pada Jumat (8/5), selanjutnya tahap kedua akan dilakukan di area Sunter, Pegangsaan serta Pulogadung pada 11 Mei 2020, dan tahap ketiga akan dilaksanakan di Karawang pada tanggal 13 Mei 2020. Paket sembako Ramadhan Sehat yang terdiri dari beras, minyak sayur, gula pasir serta makanan siap saji ini tidak hanya diberikan kepada warga saja tapi juga dibagikan kepada para pedagang kaki lima di sekitar lokasi pembagian sembako.

Selain memberikan paket sembako Ramadhan Sehat, AHM juga telah membagikan 132.905 makanan ringan untuk masyarakat sekitar perusahaan pada akhir bulan lalu. Makanan ringan ini diberikan bagi para petugas penjaga Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), pengurus masjid, penghuni panti asuhan, hingga pekerja harian di sekitar pabrik seperti pengendara ojek pangkalan dan ojek online.